Skip to main content

Posts

Tentang (menjadi) Tua

Beberapa hari lalu, mama-papa berkunjung ke rumah kami (yang hanya berjarak 7 menit itu jyahahaha...). Mau jajan bakso dan mie ayam katanya. Sedikit cerita, di komplek tempat saya tinggal ada abang bakso sekaligus mie ayam yang lewatnya cuma seminggu sekali di weekend. Emang gaya banget dah si abang. Sebenarnya minggu lalu, mama-papa udah dateng ehhh.. si abang di luar kebiasaan, gak masuk gerbang dong. Jadilah mama-papa masih penasaran.
Kelar melepas rindu ama kang bakso, tetiba papa nyeletuk, "Kayanya rumah mau dijual aja deh." JRENG. Ada rasa gimanaaa gitu pas dengernya. Rumah yang sudah ditempati bersama-sama selama lebih dari 30 tahun!
Anak-anak mama-papa memang hanya 2, saya dan adek. Saya selalu bercita-cita punya rumah sendiri, dan sejak tahun lalu saya sudah pisah rumah walopun masih dekat juga jaraknya ehehehe... Yang agak tak disangka memang si adek nih. KOK TETIBA DIA BISA DP RUMAH?! TAU GITU PAS GUE BOKEK MINJEM DIA AJA KEMAREN-KEMAREN. Hahaha... Si anak kecil ini…
Recent posts

Awas xxx galak!

Kata Pak Bos besar di saat penilaian tahunan minggu lalu ke saya:
"Saya tahu kadang-kadang performa kita ga 100%  di kantor. Kadang naik kadang turun. Saya sih gak ngarepin kamu selalu 100%. Saya ngerti lah kondisi kita kan berbeda-beda setiap hari. Kadang pas lagi low banget, trus ada yang bikin kesel. Nah di situlah di mana kedewasaan kita diukur, bagaimana kita menyikapi orang-orang dalam keadaan apapun"
Well noted, Bapak! Makasih ya masukannya.
Setahun belakangan ini saya sendiri merasa agak "galak" di kantor. Sebenernya buat saya sendiri sih. Beberapa kali, sikap-gak-enakan saya merugikan buat saya. Dont take it wrong, saya sebenernya cukup helpful, tapi ada momen-momen ngerasa malah dimanfaatin orang. Jadilah saya mulai memasang "pagar", milih-milih siapa orang yang GAK AKAN bisa saya ajak LAGI bermanis-manis. Lebih berhati-hati lah.
Nah mungkin efeknya ya itu, saya jadi galak hahahaha... Yak, dikurangi lagi lah judes-judesnya.

Cerita Jumat Pagi

Beberapa  bulan lalu, suami dari salah satu kawan saya meninggal. Serangan jantung. Cukup kaget dengernya karena saya mengenal pasangan ini sejak kuliah. Kawan saya ini ditinggal pergi dengan dua anaknya yang masih kecil-kecil. Saya kepikiran berhari-hari, gak kebayang kalau di usia seperti saya ini harus merasakan  ditinggal suami.
Hampir sama kejadiannya dengan beberapa tahun lalu, saat suami dari kakak ipar saya meninggal. Tiba-tiba jatuh, koma, dan pergi selama-lamanya. Dua anaknya masih dalam usia sekolah, saat itu yang paling besar masih SMP. Duh...
------
Seminggu ini Dhamar libur, term break. Biasanya saya ikutan ambil cuti satu hari. Lumayan bisa buat anter Tara, sekali-sekali biar merasakan dianter ayah dan ibunya bersama-sama. Nah, kemarin itu kami bertiga sarapan bareng dulu dalam perjalanan ke sekolah Tara. Mampir di warung buryam. Saya duduk di samping Tara dan nyuapin biar cepet dan gak telat ke sekolah Dhamar duduk di seberang Tara. Dalam suapan ke sekian saya melihat Dha…

It's just another random story :)

"Hei, udahan? Mau langsung balik?", tanyanya. Saya menengok ke arah suara, sesaat ragu apakah dia sedang bertanya ke saya atau bukan. "Iya." Jawab saya pendek. "Ngapain buru-buru, sini ngobrol dulu lah." Kira-kira begitulah asal muasal percakapan kami. Di suatu tempat yang sering saya kunjungi untuk mengerjakan tugas kuliah (dan main hahahaha), warnet. Warnet yang ini istimewa, karena posisinya yang dekat dengan saya turun bis arah pulang. Dan sang empunya, arsitek yang bisa saya tanyai tentang tugas kuliah. Perfect place. Berkali-kali ke tempat ini, saya sering melihat kehadirannya. Bukan orang yang terlalu sering berbicara. Dan itu yang membuat saya justru jadi sering mencuri pandang dari kejauhan. "Pulang kuliah ya? Anak teknik?", lanjutnya sambil melirik ke gulungan kertas yang saya bawa. "Iya, Mas. Arsitek.", kata saya mengambil posisi duduk, canggung. Saya yakin muka saya merah saat itu. "Oalahhhh, arsitek juga toh. Paling…

Review: The 5th Wave (spoiler alert)

Kalo udah beranak begini, menonton film adalah suatu kemewahan tersendiri buat kami. Quality time buat kita berdua lebih banyak dilakukan di atas motor, ngobrol-ngobrol sepulang kerja yang diselingi mampir-mampir makan hahaha.. GIMANA GA MAU GENDATSSS?! *curcol* atau kalo saya ga kebablasan tidur pas ngelonin Tara dan Dhamar pas gak bawa kerjaan pulang, bisalah ngobrol-ngobrol sebelon bobok..
Nah, dari bulan November, topik quality time kami adalah tentang sekolah Tara. Zzz.. Hot issue banget dah, mulai dari mikirin sekolah di mana sampe masalah bayarnya pegimane ini muahahaha... Januari ini sudah final, pas lah, kami udah muntab banget sama urusan sekolah-sekolahan.
Maka dari itu, istri merengek-rengek, "Kita kencan tapi jangan ngomongin sekolah Tara ya". Jadilah, Jumat lalu kami movie date, dengan film yang sudah digadang-gadang pengen ditonton sejak melihat trailernya.
---
Sejak melihat trailernya, bayangan saya adalah menonton film perpaduan antara Independence Day dan 2012.…

Kembali Mengudara!

Halo halo halo..
Ini blog udah bukan penuh sarang laba-laba lagi kayanya. Tapi... KARATAN! Ahaha.. Akhirnya setelah sekian lama digembok, saya memutuskan kembali membukanya. Alasan nutup dulu apa ya? Ga penting juga sih klarifikasi, kaya banyak aja yang mampir kesini ngahaha...
Banyak hal yang bikin dulu pengen ngapus ini blog. Eh tapi sayangggg. Akhirnya dikonci aja deh, walopun pernah nulis 1-2 kali. Ada setaun gak ya ini blog dikonci? Entahlah..
Yowis lah, banyak banget cerita yang pengen ditulis di sini. Akan ditulis satu persatu walopun mungkin ga urut berdasarkan waktu. Yang kepikiran di kepala aja sik..
Saya kembali mengudara lagi!

Tentang Pak RL

Empat tahun lalu, saya memutuskan resign dari satu perusahan yang menempa saya selama hampir lima tahun. Patah hati banget, padahal resignnya ya atas kesadaran sendiri hahaha.. Ribet, yes. Di luar segala hal yang membuat saya memutuskan resign, saya menikmati waktu saya di sana, pekerjaan yang ternyata membantu saya menemukan passion saya, teman-teman yang menyenangkan, dan atasan saya yang sangat supportif ke saya.
Tentang atasan saya ini, hmm.. Kita sebut Pak RL saja ya.. Beliau masih muda, mungkin sekitar 4-5 tahun di atas saya usianya. Pinter. BANGET. Pak RL ini galak dan judes haha! Tapi sungguh lah saya banyak ngerasa berhutang sama beliau yang mengajarkan banyak hal dan sabar sama saya. Bukan berarti ga pernah dimarahin, sering banget malah! Dan sebagai manusia super ribet dari dulu, saya selalu ngerasa ga perform, dan sering ngecewain juga bikin repot. 
Beberapa kali saya semacam punya sesi curhat sama beliau, kalo memang lagi udah pada momen gak tau mesti gimana lagi. Saya ajak …